MAKANAN FAVORIT DI JOGJA

Aku pernah hidup di jogja selama lima tahun karena sedang menempuh jenjang studi S1 disana. Wajarnya empat tahun kan? Tapi aku kan suka molor. Di jogja nge-kos, jadinya tiap makan selalu aja beli dan nyoba-nyoba. Makan juga ga mahal tapi selalu nyari yang enak haha. Makanya ada beberapa tempat favorit untuk makan. Bahkan sampe sekarang. Nah, aku selalu sudah berfikir dan membuat catatan makanan apa saja yang pengen dimakan saat sampe di Jogja. Bahkan beberapa teman juga udah hafal dan selalu bertanya “lik, udah nge-list mau makan apa dan kemana aja? Yukk”. Tapi seringnya aku sih yang maksa-maksa mereka untuk nemenin makan dan jalan haha.

Makanku itu ngga banyak tapi banyak maunya, bingung kan? dikit-dikit pengen ini itu. Susah deh pokoknya. Tapi kalo udah cocok sama satu makanan gaakan berpaling semudah itu yaa haha. Bakalan tetep aku samperin berkali-kali kalo laper. Nah, sebenernya list makanannya banyak banget, tapi aku pilih saja beberapa makanan yang beruntung itu yaitu:

1.      Aneka Macam Seafood di Pantai Baru


Pantai Baru itu salah satu pantai di Bantul. Perlu sekitar 1 jam perjalanan kalo dari pusat Kota Jogja. Di pantai baru ada banyak kios yang jual seafood segar dan warung untuk masakin. Aku biasanya beli seafood dulu di kios ikan terus dibawa ke warung buat dimasakin. Udah ada langganan tempat masakin juga sih. Ibuknya baik banget namanya warung “Bukne Hendrik”, ibuknya masih dikit-dikit inget juga kalo kami makan lagi disana. Mau dimasakin apa? Tinggal milih aja per-kilo nya 15ribu. Yang jadi primadona dan bahan perebutan adalah kerang ijo asam pedas, beli sekilo bisa perang balapan makan bareng wulan dan yuni. Biasanya makan dipinggir pantai, niatnya biar ala-ala eh seringnya jadi masuk angin kena angin pantai.


2.     Mie Ayam Tunggal Rasa



Ini tempat makannya rame banget, apalagi kalo lagi jam makan siang. Tempatnya cuman di trotoar depan SD ungaran daerah Kotabaru. Bisa duduk di tenda pake kursi atau mau lesehan di trotoar pake tikar. Kalo aku? Jelas pake tikar biar sekalian ngobrol puas haha. Yang paling terkenal mie ayam hijau nya pake mangkuk pangsit goreng. Mie ayam putih juga ada, bakso, ceker, dan aneka es. Kalo favoritku sih mie ayam hijau dan es nutrisari. Setelah itu mie ayam nya diracik sendiri pake acar yang banyak, daun bawang, kecap, dan sambal. Bebas kok ambil sepuasnya. Seruput es nutrisari trus ngobrol sampe mulut berbusa.

3.    Tempo Gelato


Waktu kuliah kalo ada temen ke Jogja pasti aku ajak jajan gelato di Tempo Gelato. Sekarang pun, kalo lagi main ke Jogja pasti wajib banget ke Tempo. Tempo Gelato gerainya ada di dua tempat, di daerah Prawirotaman dan Jalan Kaliurang dekat kampus UGM. Sebenernya tempat jajan gelato gak cuman di Tempo, kadang ke Ciao Gelato juga di gejayan.
 

Di Tempo Gelato ini tempatnya apik banget dan enak buat nongkrong waktu panas-panas sambil ngadem makan es. Pilihan rasanya juga banyak banget, dan favoritku gelato rasa cinnamon. Pernah nyoba gelato rasa buah-buah malah lebih mirip sorbet, asem banget. Pernah makan rasa kemangi, rasanya kayak makan lalapan haha. Kalo makan rasa mint kayak lagi sikat gigi, kayak odol. Pokoknya banyak rasa gelato yang harus di jelajahi. 


4.      Lotek Pandega Putri


 
Pict: Makan Jogja
Menu favorit sarapanku selain makan nasi rames adalah makan lotek. Dasarnya karena aku suka aja makan sayuran. Nah, lotek favoritku itu Lotek Pandega, karena letaknya di Jalan Pandega marta. Harganya murah, terakhir makan cuman 8k. Lotek isinya bisa pake ketupat/nasi, bayam, kacang panjang, wortel, timun, bakwan goreng yang kriuk, mie kuning, disiram kuah kacang pedas, dan remahan kerupuk bawang. Yummm... kalo lagi kangen kadang bikin sendiri sih, lumayan mengobati kangen.

5.      Olive Fried Chicken

 Pict: Traveloka

Mau makan ayam goreng ala KFC tapi dengan harga terjangkau di jogja? Pilihan akan jatuh ke Olive. Di Jogja gerai nya ada dimana-mana kok, banyak. Ada pilihan paketnya, tinggal pilih aja. Favorit saya pesan paket paha atas+nasi+es teh seharga 13k. Ayam nya empuk banget, kulitnya renyah dan gurih. Apalagi ayamnya selalu fresh dari wajan. Masih panas. Sampe sekarang belum nemu kw supernya KFC seenak Olive huhuhu..

6.      Geprek
Pertama kenal geprek di Jogja, sebelum si geprek ini rame sampe keluar kota. Warung geprek di jogja ini buanyak banget tinggal milih aja sesuai selera. Saya biasanya makan di Preksu , Mas Kobis, dan Bu Rum. Geprek nya pake sembal bawang yang langsung di ulek dan bisa request cabe. Kemudian ayam atau lauk lainnya di geprek sampai hancur dan dimakan pake nasi panas. Ngecess juga kalo dibayangin. 


Banyak orang diluar kota yang jual geprek dan salah mengartikannya, ayamnya ga di geprek cuman di penyet aja trus di olesin sambel mateng di atasnya. Oh maemunah, geprek ngga kayak gitu.. kalian semua harus belajar bikin geprek kayak di jogja. Sampe sekarang masih tergila-gila dengan dunia per-geprek-an di Jogja.

 

You Might Also Like

2 Comments

  1. Tempo gelato jakal ga lama ini dah tutuuuup

    ReplyDelete
    Replies
    1. tinggal yang di Prawirotaman dong? atau ada cabang baru lagi?

      Delete

Teman Jalan