TRADISI PADUSAN DI MAKAM TLOGOPOJOK GRESIK

Padusan? Apa itu?

Kalau biasanya kita dengar kata padusan itu selalu identik dengan tradisi masyarakat Jawa untuk menyucikan diri, membersihkan jiwa dan raga, dalam menyambut datangnya bulan suci Ramadhan. Tetapi tradisi padusan di Gresik itu berbeda dengan Tradisi Padusan di tempat lainnya di Jawa Timur. Tradisi Padusan di Gresik itu adalah nyekar, berziarah dan membersihkan makam leluhur atau keluarga menjelang bulan Ramadhan. Bahkan ada yang menyebut padusan ini dengan megengan juga.

 

Kegiatan Tradisi Padusan yang paling rame dan terkenal di Gresik adalah Padusan ke Makam Tlogopojok di  Jl. Gubernur Suryo, No.01, Gang Makam, Kelurahan Tlogopojok, Kec.Gresik. Menjelang sepekan sebelum Ramadan biasanya Makam Tlogopojok ini rame dikunjungi oleh ribuan bahkan jutaan masyarakat untuk melakukan padusan. Biasanya orang-orang ziarah mulai dari pagi dan puncaknya keramaian pada sore hari tiba.

Tlogopojok adalah sebuah area pemakaman umum yang terluas di Kota Gresik yang menampung pemakaman untuk beberapa kelurahan dan desa seperti Kelurahan Lumpur, Kroman, Pojok, Karangturi, Sukodono, dll. Emang luas banget sih makamnya, masuk ke gang kecil dengan tulisan Gang Makam lurus aja sekitar 50 meter. Makamnya bak labirin capek sendiri kalo mau dijelajahi (tapi ya ngapain juga sih jelajahi makam haha..)


Tapi waktu itu aku sempet masuk sedikit kedalam makam untuk ambil foto kegiatan Tradisi Padusan dan iseng aja cari-cari nisan kuno yang masih ada disitu. Beberapa nisan masih menggunakan nisan kuno namun ada yang di cat warna pink, biru, dll. Tapi yang menggunakan nisan kuno ini sedikit sekali ya soalnya rata-rata semua sudah berupa nisan baru. Nisan kuno juga banyak yang tergelatak dalam posisi rebahan di atas tanah kwkwk.. (aku kali ya tidak jauh beda dengan nisan, rebahan melulu)







Setelah aku amati gerak-gerik orang yang berziarah sebenarnya kegiatannya tidak jauh berbeda dengan kegiatan nyekar ditempat lain, Tradisi Padusan ini biasanya di awali dengan membersihkan makam anggota keluarga dari semak belukar, kemudian berdoa, dan menaburkan bunga. Kita juga bisa menjumpai banyak anak-anak desa setempat keliling sambil bawa sabit dan menawarkan jasanya untuk membersihkan makam.  Lumayan bisa untuk bantu-bantu kita dan kita bantu mereka dengan ngasih upah buat jajan.

 

Nah, yang jadi ciri khas keramaian Tradisi Padusan ini adalah  dibarengi pula dengan munculnya pasar dadakan di sepanjang kanan-kiri Gang Makam. Aneka rupa makanan dan minuman khas Gresik biasanya banyak muncul dan dijual ketika momen ini. Para peziarah yang pulang nyekar biasanya mampir beli untuk dibawa pulang sebagai oleh-oleh. 

  



Banyak rupa makanan dan minuman yang dijual mulai  yang khas Gresik seperti Arang-Arang Kambang, Nasi Krawu, Sego/lontong Roomo, aneka olahan ndog ikan, Bonggolan khas Sidayu, Rangin, Setup pisang, Gulali Kacang, Rempeyek udang, dll. Selain olahan makanan dan minuman khas juga banyak jajanan lain yang dijual kayak jus buah, cilok, cilor, pop es, corn dog, dll.

 

 

 

 

Selain itu juga terdapat satu hal juga yang menarik muncul saat Tradisi Padusan yaitu keluarga Mbah Masmundari yang masih secara turun-temurun melestarikan menjual Damar Kurung di Makam Tlogopojok saat menjelang bulan Ramadhan. Menjual Damar Kurung saat menjelang bulan suci Ramadhan karena melestarikan tradisi jaman dulu.  

Damar Kurung adalah sebagai penanda saat Ramadhan tiba, masyarakat berbondong-bondong membeli Damar Kurung untuk di pasang di sepanjang jalan yang memiliki tujuan sebagai penerangan dan memperindah jalanan yang dilalui oleh anak kecil agar lebih bersemangat untuk pergi ke majid/langgar untuk menunaikan ibadah Sholat Tarawih. Tapi sekarang kayaknya tradisi pemasangan Damar Kurung menjelang puasa ini sudah jarang ada deh. Keluarga Mbah Masmundari ini biasanya jualan Damar Kurung dari pagi sampe jam 2 an, soalnya kalo sore udah habis. 

Tradisi Padusan ini menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan dan mayarakat sekitar soalnya bisa dilihat dari antusiasme orang yang datang, selain untuk nyekar tapi untuk merasakan momen pasar dadakannya setahun sekali. Semoga tradisi seperti ini terus dilaksanakan oleh masyarakat walopun jaman terus berganti #HALAAAAHH..

 


 

You Might Also Like

6 Comments

Teman Jalan